Kamis, 26 November 2015

Jeda

Hujan yang sempurna
Untuk mengundang lintang pelangi
Warna nya tak terganti dan terhenti
Masih dalam warna sederhana
Namun Tak memudarkan indahnya
Masih menggumandangkan ikhlas

Aku masih di musim yang sama
Untuk Menunggu....
Dalam syair yang tak pudar
Masih menyisakan keajaiban abjad
Yang kau kagumi

Aku hampir menjadi badai tanpa deru
Gelombang tanpa riak
Angin tanpa semilir
Hanya karena aku lupa ..
Bahwa aku hanyalah keterbatasan
Antara awal dan akhir
Sebuah paragraf
Yang kau sebut
Puisi

3 komentar:

Qowim Musthofa mengatakan...

Jadi ingat sama sapardi
Logikanya sering begini.

"mencintai angin harus menjadi siut
mencintai air harus menjadi ricik
mencintai gunung harus menjadi terjal
mencintai api harus menjadi jilat"

El Gibran mengatakan...

Terima kasih apresiasinya sahabat..
Mungkin terinspirasi juga dari beliau

yuni astutik mengatakan...

Aku masih di musim yang sama Menunggumu ah kisah itu

Posting Komentar

 

Puisi Dua Hati Copyright © 2010 | Designed by: Compartidisimo