Rabu, 06 April 2011

puisi tanah




biar saja ku ketuk pintu sunyi itu..
walau aku mengerti tak akan ada suara lirih menjawab
bahkan  hingga separuh gaduh ku mengaduh...tetap tak menjawab
sepertinya aku akan kembali ke ruang sepi itu
ruang dimana aku dan sendiriku membicarakan hati separuh batu..

Yaa...Tuhan,jika aku adalah tanah..
mengapa kau tumbuhkan ilalang sunyi?
padahal aku ingin berteduh..
tak kuasa menahan dingin badai
menggigil dalam ruh gelap dan terang...
menengadah pada langit berharap menjadi kesejukan savana...

biarlah ku mengerti pada sendiriku..
waktu hanya berubahnya  lingkaran langit
biarkan aku menjadi tanah yang terinjak
tanpa batu yang dulu tempat ku mengadu..
hanya jejak nya  yang tertinggal
begitu dalam...
lebih dalam dari sejengkal hati..

                                                                                           elgibran(menyadur dari Allah SWT).

3 komentar:

Dewi mengatakan...

nice poem..

Siapih mengatakan...

eh aya neng dewi.. xixiixix

kang iix mengatakan...

kompaknya kalian berdua...membuat iri..!!

Posting Komentar

 

Puisi Dua Hati Copyright © 2010 | Designed by: Compartidisimo