Sabtu, 14 Mei 2011

remember



Aku malu pada angin yang selalu rindu menderu
Aku rikuh pada bintang  yang selalu setia memandu  
Entah badai atau kemarau yang enggan bertanya pada penunggu hati…
Jika aku seumpama tanah biarkan aku menjadi  pijakan mu saat dirimu  menangis
 Menjadi  telaga yang selalu  indah tuk kau pahami…   

Aku laksana pulau pasir yang riang kau kunjungi
Menjadi  pemanis  kala getir berubah menjadi kehampaan
Usahlah masa perih yang menggantung kala kau menjadi kuncup…
Membebani  mahkota indah mu…
Terlalu  indah adinda..malaikat disekelilingmu  akan muram jika kau kembali kuncup…
Menatap kedepan cantik…
Karena cinta bukan hanya  di ujung asa

Aku masih menikmati  jamuan  coklat panasmu
Aku masih selalu indah mengingatnya  (remember)…..
Jamuan coklat panas di caffe kecil mu di kota tua di Berlin
Menjadi  gravitasi yang tak kunjung pergi…
Ya seperti pagi ini,Kupandangi  gambar  romansa pelangimu
Hanya decak kekaguman yang ku telan sendiri
Begitu indah dirimu adinda…
Menjadi  bingkai  hasrat yang ku sebut cinta…..










                                                                                                                                elgibran4pj

0 komentar:

Poskan Komentar

 

Puisi Dua Hati Copyright © 2010 | Designed by: Compartidisimo